Batuk.. Pilek..

ya.. langganan anak-anak ya??
apalagi kalo udah sekolah.. wah.. ada yang batuk-pilek.. ketularan deh.. anak kita dah sembuh.. anak laen baru kena.. kalo daya tahan tubuh ga kuat.. balik lagi deh virusnya.. nasib.. nasib..

dan sebenernya, konon, batuk pilek ga usah minum obat.. daya tahan tubuh kita yang akan menyembuhkannya..
tapi di sini, di Indonesia, kalo anak batuk pilek, langsung dibawa ke dokter.. dan dokternya, langsung kasih obat.. ada yang diresepin antibiotik, ato puyer.. hmmm….

di luar negri..katanya kalo batuk pilek, ke dokter, disuruh pulang ama dokternya.. hehhe.. terjadi sih ama adek gua.. si Lili, langganan batuk pilek.. kalo di sini, dia langsung ke dokter, dikasih antibiotik 4-5 hari sembuh.. di Londo sono, dia batuk pilek.. ke dokter, ama dokternya diketawain.. “ini mah bukan sakit.. sono pulang, istirahat, makan makanan yang mengandung vitamin C, banyak minum aer putih, tidur”.. Lili pulang dengan tangan kosong, tanpa resep… trus dia nurut ama dokternya.. trus sembuh.. trus dia pamer deh ke mak gua.. dia batuk pilek ga pake obat.. hehhehhehehhehehhe…

TAPIIIII….
Di sini mah susah ya.. dah budaya ke dokter.. gua aja ampe brantem2 dulu ama mak gua kalo O’i lagi batuk pilek.. mak gua nyuruh ke dokter mulu..

“Kamu.. anak sakit ga dibawa ke dokter..”
“Tuh liat.. kasian kan batuk-batuk mulu.. cape”
“Tega ya kamu.. anak sakit didiem-in aja..”

Tuuhh.. pusing kan..
Pas jaman kegelapan dulu, gua nurut tuh bawa O’i ke dokter.. kena deh si O’i minum obat pengencer dahak.. padahal, ga ada tuh yang namanya obat pengencer dahak.. pengencer dahak ya cairan biasa aja.. ASI, susu, air putih, kuah sup hangat.. buah..
Dan susahnya, di Indo, jarang banget ada dokter yang menganut RUM (Rational Use of MEdicine).. jadi batuk pilek, dikasih antibiotik, dikasih puyer.. ya dah.. kebiasaan minum obat deh kalo batuk pilek.. padahal.. ga perlu.. hiks..

Ini ada secuil artikel tulisan dokter Wati ( salah satu dokter langka, penganut RUM😀 ).. 

Smoga bermanfaat..

_________________________________________________________________

SLIDE 8. COLDS AND FLU

 Penyebabnya infeksi virus. Umumnya berlangsung selama 5 hari (3 – 14 hari rentangnya) tergantung daya tahan tubuh dan tergantung ada tidaknya penderita flu di rumah atau di sekolah. Jika bai dan anak memiliki saudara kandung yang lebih besar dan sudah bersekolah, maka ia sangat potensial sering mengalami colds & flu.

Tidak ada obat untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Daya tahan tubuh anak terhadap infeksi virus flu akan meningkat sejalan dengan waktu

 Tatalaksana:

  • Yang paling dibutuhkan adalah cairan, sering minum meski sedikit2.
  • Supaya ”ingus” tidak kental dan menyumbat jalan nafas, berikan air garam steril sebagai tetes hidung. Air garam steril ini tidak akan menimbulkan efek samping. Menghirup uap air panas juga banyak membantu saat mengalami colds & flu.Apabila pada malam hari tiak dapat tidur karena hidung tersumbat, beri tetes hidung untuk menghilangkan pembengkakan di dalam hidung (Breathy).
  • Humid environment, jangan kering seperti dalam ruangan berAC. Kalau perlu, taruh satu ember berisi air mendidih setelah anak tidur.
  • Paracetamol – bila bayi/anak uncomfortable atau high fever (>38.5)
    Di lain pihak, kita sering mengacaukan alergi dengan flu. Pada alergi yg mengenai hidung, anak juga akan ”meler” tetapi anak tidak demam, tetap aktif bermain. Bukan berarti juga anak menderita infeksi virus flu.

 Pencegahan:

  • Sering cuci tangan
  • Hindari kontak erat dengan penderita flu
  • Jaga kebersihan rumah seperti di kamar mandi, dapur, dsb.

 

Kapan menghubungi dokter?

  • Persistent cough, fever > 72 hours
  • Sesak nafas, kuku dan bibir tampak biru
  • Luar biasa rewel, atau luar biasa mengantuk (sangat sulit dibangunkan)

Ingat: Tidak ada obat pilek yang efektif untuk bayi dan anak.

 

 

SLIDE 10. COUGHS

Jika kita membaca literaratur kedokteran, sering diungkapkan bahwa batuk merupakan suatu mekanisme tubuh untuk mengeluarkan sesuatu yang mengganggu saluran nafas kita, seperti dahak, riak, benda asing (kacang, dsb).  Batuk sebagai anugerah terindah dari Tuhan sering disikapi dengan tidak bijak oleh mereka yang tidak memahaminya.

Andaikan kita perhatikan sejenak para pada penderita stroke misalnya. Karena adanya gangguan dalam otak, refleks batuknya terganggu. Akibatnya dahak menumpuk di paru2 dan ybs umumnya mengalami pneumonia. Hingga berefek fatal kematian pada penderita tsb.

Batuk bukanlah momok. Melalui batuk, kita tetap dapat bernafas, karena lendir yang mengganggu saluran nafas akan dikeluarkan saat batuk. Dengan batuk, kita terhindari dari bahaya tersedak benda asing yang masuk ke saluran nafas kita.

Yang terpenting yang harus kita lakukan adalah mencari tahu apa penyebab batuk.  Infeksi kah atau bukan infeksi.

Pada anak, batuk umumnya disebabkan oleh infeksi virus atau oleh alergi.

Batuk akibat infeksi virus flu misalnya bisa berlangsung sd 2 minggu. Bahkan lebih lama lagi bila anak kita sensitif atau alergi, atau bila di rumah ada anak lain yang lebih besar yang juga sedang sakit. Batuk karena alergi juga bisa berlangsung lama atau hilang timbul selama pencetus alerginya tidak diatasi.  Alergi yang dimaksud bisa dalam bentuk alergi hidung (Allergic rhinitis), asma, alergi suatu zat dari lingkungan. Penyebab lainnya adalah sinusitis, reflux, pneumonia.

Tatalaksana  :

 Cari PENYEBAB batuk.

 Jika batuk disebabkan oleh produksi dahak yang berlebihan, maka upaya yang perlu dilakukan adalah mengurangi produksi lendir. Melalui cara :

  • Minum banyak yang hangat misalnya lemon
  • Jangan ada asap rokok
  • Ruangan jangan kering (Moist air – kamar mandi – buka keran air panas biarkan beberapa lama sehingga ruangan, atau taruh satu ember air panas mendidih, atau pasang humidifier)
  • Agar anak lebih nyaman, tidurkan dengan bantal agak tinggi

 

NO – ANTIBIOTICS. Ingat !  Kebanyakan batuk tidak memerlukan antibiotik

NO cough suppressant
Jangan mengkonsumsi obat penekan refleks batuk (seperti DMP). Anehnya, anak kita sering mendapatkan obat racikan / puyer yang salah satu kandungannya codein (sejenis narkotika) yang tidak diketahui manfaatnya. 

Pada dasarnya, TIDAK ADA yang namanya obat batuk itu.

Juga tidak ada obat pencair dahak. Cari pencetusnya !

(Original article written by Dr. Purnamawati S Pujiarto, SpAK, MMPed.Edited by Lulu to be used in Seminar PESAT 2)
___________________________________________________________________________________
Diambil dari file milis SEHAT
 

10 Responses to “Batuk.. Pilek..”


  1. 1 arman May 19, 2009 at 5:50 am

    eit eit… gak semua dokter di indo begitu kok…
    dulu dokter nya si andrew gak begitu. kalo batuk pilek doang atau panas karena virus (bahkan waktu itu andrew demam dengue) juga gak dikasih apa2 kok…🙂

    tentang ortu yang nyuruh2 ngasih obat… huehehehe… itu sih pinter2nya kita ngasih argumen aja… ama ya didenger2in aja tapi gak perlu dijalanin kan. hahahaha.😀

  2. 2 ernie May 19, 2009 at 9:44 am

    iye Man,makanya gua bilang jarang banget ada dokter yang nganut RUM d indo. btw,dokternya Andrew sapa? bole jg tuh buat refensi g.. hmmm..tapi *amit-amit* deh ya jgn sampe anak sakit en hrs bkunjung ke dokter.. hehehehe..

  3. 3 elsiey May 19, 2009 at 9:57 am

    Aduh nie. Gue ini memang orangnya kurang info. Axel 2-3 bulan sekali pasti batuk atau pilek. Lebih sering sih pilek ya. Terus pasti gua bawa ke dokter atau tebus obat yang sebelumnya.

    Batpil terakhir, gua cobain ga kasih obat, tapi badannya panas 3 hari ga turun2. Akhirnya ga kuat hati. Gue worried banget kalo anak sakit. Jadi yah total udah 3x gue cobain ga kasih obat, gagal terus. Ga kuat hati. Abisnya kasian kalo dia ga bisa nafas. Emak2 yang o’on nih kayanya gue nih.

  4. 4 Cika May 19, 2009 at 10:57 am

    gw dari kecil kalo batuk pilek ga pernah ke dokter nie kekekekeke…..apalagi babe gw yg amat benci ama pemberian antibiotik yg tidak perlu..

    kalo udah gede sih batuk pilek kudu ke dokter… buat ambil surat sakit hihihi..

  5. 5 shanni May 19, 2009 at 12:34 pm

    gw juga jarang bawa micha kalo cuma batpil tapi toleransi gw cuma seminggu. lebih dari itu gw bawa nie. bukan ga percaya dengan pengobatan alami, tapi kalo batuk kelamaan didiemin bisa jadi radang paru2, kalo pilek kelamaan didiemin juga bisa jadi sinusitis.

    gw mirip2 elsiey nih ibu yang ga tega liat anak sakit. lah wong kita kalo sakit aja menderita kok apalagi mereka yang masih kecil hehehe.. tapi ya obat2annya biasa gw cuma tebus yang sirup atau bukan AB.

  6. 6 arman May 20, 2009 at 3:09 am

    dulu kita pake dokter nya namanya lineus hewis di jwcc (jakarta women and children clinic).
    ok tuh dokternya. awal2 emang keliatannya rada jutek tapi lama2 kagak. hahaha. orangnya ngikutin perkembangan informasi banget. jadi asik buat diajak diskusi.

  7. 7 ashleyprincess May 22, 2009 at 2:51 pm

    wah tahun 2009 ini ashley udh 3x batpil.

    gw jg tergantung sih, klo batpil nya ringan, anaknya masih aktif, gak demam, ya ga dibawa kedokter. biasanya gw tunggu 4-5hr. Tp klo ud seminggu ga sembuh2, batuknya sampe muntah2 terus, anaknya uring2an en nangis terus seharian, ga mau makan, ga mau nyusu, gw pasti bawa ke dokter. Gw ga anti sama dokter , drpd gw tahanin spy sembuh sendiri tp blm smbh juga mending bawa ke dokter, ga tega ngeliatnya😦
    pilek kepanjangan bisa sinus, ada sodara gw yg kecil2 anaknya kena sinus krn pilek terus2an en ga sembuh. Batuk kepanjangan jg serem, secara waktu kecil gw kena brochitis, jd parno bgt. Ya, solusinya, selektif aja ama obat2an.. selama gak perlu AB ya jgn mau AB, kalo cuman sirup2 doang gw rasa asal dalam dosis tepat ya gpp.

  8. 8 ernie May 23, 2009 at 3:47 am

    #To all dear friends..
    Tulisan di atas yang warna biru itu, adalah TEORI dari sang dokter.. hehhehe.. padahal sih kan prakteknya, kita jadi ortu, panik juga kalo anak sakit.. apalagi sakit ga sembuh-sembuh.. gua juga ga anti dokter kok.. gua juga ga bener-bener 100% ngejalanin TEORI ini.. gua juga tetep panik.. hehhehhe..

    Tapiiii.. ya itulah.. menurut gua, kalo dokter-dokter di sini udah banyak yang menganut RUM, mungkin kalo kita ke dokter pun dengan batuk-pilek biasa aja (menurut penilaian dokter ya).. mungkin ga dikasih obat yang berat.. or kayak adek gua di Londo sono.. malah pulang tanpa resep..

    So, stuju ama kalian, kita yang musti cermat dlm berobat.. dan kalo dah badan panas, ga mo makan-minum termasuk kategori “kudu” ke dokter..

    Yaa.. mudah2an anak-anak sehat-sehat terus ya… AMIN

  9. 9 Felicia May 23, 2009 at 7:48 pm

    Disini juga ga dikasih apa2 nie buat anak di bawah 2 taon, jadi dibawa ke dokter ya cuman dicek2 doank, pulang tangan hampa🙂

  10. 10 Finnora December 13, 2012 at 11:40 am

    ci, saya ijin copas yah artikel dokter wati… thankssss…..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




May 2009
M T W T F S S
« Apr   Jun »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Previously On erNie’s

RSS Lately News…

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

%d bloggers like this: